Ringkasan Nasehat Sebelum Ke UIM

Posted by: Admin istrator | on 25 August 2019

Ringkasan Nasehat Sebelum Ke UIM

Oleh Ust. Dr. Firanda Andirja Hafidzahullahu

Menjadi bagian dari Universitas Islam Madinah adalah impian hampir jutaan manusia, tapi tidak semua bisa untuk belajar disana, oleh karenanya kita harus mensyukuri nikmat ini dengan memanfaatkan waktu sebaik mungkin.

Beberapa point yang beliau sampaikan agar di perhatikan oleh calon mahasiswa baru sebelum tiba di Kota Nabi yang mulia :

1. Ikhlaskan niat karena Allah, ini adalah point yang paling penting. Menuntut ilmu adalah ibadah maka butuh terhadap keikhlasan.

Ibnul Qoyyim mengatakan :" ilmu jika tidak menambah ketaqwaan kita kepada Allah maka pasti ada yang salah dalam niat kita"

Ibnu Abbas mengatakan :" Ilmu itu menyebabkan takut kepada Allah"

2. Senantiasa beramal shaleh

Saya Haramkan antum untuk berada di kamar di waktu Abis ashar sampai isya, karena waktu itu untuk menimba ilmu di Masjid Nabawi. Dan jangan pernah meninggalkan masjid Nabawi selama keberadaan antum disana, kecuali memang ada udzur syar'i, karena jika kita di Masjid Nabawi paling tidak kita akan sibuk dengan beramal Shalih, entah itu Murojaah, duduk di majelis ilmu dan aktivitas positif lainnya. Berbeda jika antum berada di kamar, banyak hal yang antum akan lakukan, minimal antum terjatuh ke dalam hal yang sia-sia, semisal nonton film, main game dan lainnya. Tentu hal ini sangat tidak layak bagi penuntut ilmu.

Mulai sekrang dan seterusnya, jaga shalat malam. Karena shalat malam adalah charger iman yang paling berpengaruh bagi penuntut ilmu, terlebih ketika antum di Kota Nabi. Bahkan surat al muzammil yang berbicara masalah shalat malam, dinamakan surat Zad Daiyyah (bekal untuk dai).

Al-Quran, seorang penuntut ilmu harus dekat dengan Al-Qur’an, kalau antum sudah hafal Al-Quran sibukkan untuk Murojaah dan aktifitas lainnya, terutama Murojaah pas sholat malam, dan ini sangat ampuh untuk memperkuat hafalan. Adapun yang belum hafal Al-Quran maka berusahalah untuk menghafal Al-Quran, gunakan waktu dari ashar sampai magrib untuk menghafal Al-Quran ketika di Masjid Nabawi. 
Menghafal Al-Quran adalah modal penting bagi Da'i, karena hal tersebut akan mempermudah dalam istimbat (mengambil kesimpulan) sebuah hukum, tentunya dengan perangkat yang lain.

Fahami Pelajaran di kelas sebelum antum meninggalkan kelas, bertanya lah jika tidak faham, dan cari teman yang pandai. Sebagai motivasi dan cara cepat agar antum bisa konsentrasi dalam mendengarkan dosen, maka niatkan apa yang antum dengarkan dari dosen, akan antum sampaikan kepada masyarakat.

Catat selalu faidah yang keluar dari para masyayikh. Selain Mulazamah di Masjid Nabawi, antum juga harus tambah dengan mendengarkan rekaman kaset dari kitab-kitab para ulama di sela-sela waktu antum terutama habis isya, dan dengarkan sampai selesai rekaman nya (dari awal hingga akhir) serta catat faidah nya).

Jika antum jurusan hadist, maka dengarkan kaset ulama yang membahas kitab-kitab fiqh, kalau antum jurusan Syariah, maka dengarkan kaset yang membahas kitab-kitab Mustholah hadist, Aqidah dll. Jangan biarkan waktu berlalu begitu saja.

3. Hati-hati dengan Internet 
Fitnah besar zaman ini, adalah habis waktu untuk Internet. Dan fitnah terbesar zaman ini bagi pemuda adalah HP nya. 
Maka minimalisir untuk Internetan, gunakan seperlunya.

Jangan unjuk gigi sebelum waktunya. Nanti biarkan Allah yang angkat nama antum kepada manusia dengan kehendakNya, tidak perlu menyombongkan diri sendiri.

Hati-hati dengan fitnah real, terutama godaan trevel. Hindari lebih baik bagi antum, kecuali jika antum sudah berkeluarga, boleh cari nafkah, tapi sekedarnya saja, bukan sebagai tujuan utama. Kalau mahasiswa sudah melihat uang, akan lupa tujuan utamanya. Allahu Mustaan

4. Teruslah berbakti kepada orang tua, karena kesuksesan seorang anak, tergantung baktinya dia kepada ibu dan bapaknya. Betapa banyak kisah sukses seorang anak, yang mana mereka sangat berbakti kepada Ibu dan bapaknya.

5. Jauhi Politik 
Mahasiswa tidak perlu sibuk dengan hal itu, nanti ada waktu nya sendiri, karena kalau kita sibuk dengan hal itu akan menyebabkan perpecahan di kalangan kaum muslimin. Dai itu milik umat, tidak milik sebagian kelompok tertentu atau partai tertentu, oleh karenanya jangan sampai terkotak kotak dengan politik. Politik itu penuh tipu muslihat, yang hari ini begini, besok begitu. Waliyadzubillah.

Semoga Allah mudahkan segala urusan kita semua untuk menjadi mahasiswa yang baik dan bermanfaat bagi umat ketika sudah pulang ke Tanah Air.

Di ringkas dengan singkat dan gaya bahasa yang berbeda tapi semakna.

Barokallahu fikum

Cibubur, 23 Dzulhijjah 1440 H

_Abu Yusuf _

Sumber : https://www.facebook.com/jafar.adieklampard/posts/2722403077791840